Blog

Tempat Yang Wajib Anda Kunjungi di Prefektur Saitama!

Prefektur Saitama berada di utara Tokyo dan Anda dapat melihat banyak pemandangan menakjubkan dan spektakuler yang hanya ada di Jepang ini.

Prefektur Saitama (埼 玉 県 Saitama ken) berada di utara Tokyo. Di bagian selatan yang berbatasan dengan Tokyo adalah daerah yang padat penduduk, sedangkan menuju ke utara Anda akan menemukan ladang tanaman dan alam yang melimpah. Tempat ini memiliki banyak tempat wisata yang masih belum ditemukan, seperti tempat-tempat dengan jalan-jalan tua dan alam yang indah.

Shibazakura yang indah 芝 桜 (bunga flo Phlox) dari Taman Hitsujiyama (羊山 公園) di Chichibu (秩 父 市) atau daerah sekitar Jembatan Chichibu-hashi 秩 父 橋 sendiri, yang dipilih sebagai lokasi untuk anime, adalah beberapa contoh dari Tempat wisata di Prefektur Saitama yang telah mendapat perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Di sisi lain, Prefektur Saitama juga dikenal sebagai tempat untuk bonsai (盆栽), dengan banyak wisatawan dari luar negeri mengunjungi Museum Seni Bonsai Ōmiya (さ い た ま 市 大 宮 盆栽 美術館).

Museum Seni Bonsai Ōmiya, Saitama

ph_main01
photo by : omiyabonsai.jp

Di Kota Saitama, ada Desa Bonsai dimana Anda bisa melihat bonsai selama empat musim. Selain bonsai, di Museum Seni Bonsai Ōmiya (さ い た ま 市 大 宮 盆栽 美術館 Saitamashi Ōmiya Bonsai Bijutsukan), Anda juga dapat melihat ukiyo-e yang terkait dengan bonsai (sejenis karya seni tradisional Jepang) dan dokumen sejarah tentang berbagai subspesies bonsai.

Di lantai dua di museum seni bonsai Ōmiya ada sebuah kafe, di mana pelanggan dapat menikmati minuman spesial dan makan bentō.

Di lantai pertama ada toko tempat Anda bisa membeli souvenir bonsai. Handuk tangan Bonsai, kartu pos bonsai, kipas angin dengan gambar bonsai dan produk lainnya juga dijual.

Museum Seni Bonsai Ōmiya dapat diakses melalui kereta api di Jalur JR Utsunomiya (JR 宇 都 宮 線). Berhenti di stasiun Toro (土 呂 駅), keluar dari pintu timur dan Anda akan sampai di museum dalam lima menit berjalan kaki. Biaya masuknya 300 yen, tapi museum satu-satunya ini adalah tempat yang harus Anda kunjungi setidaknya sekali dalam hidup Anda.

Jalan Kurazukuri kota Kawagoe dan Bell of Time

20150824111022
photo by : www.japantimeline.jp

Kota Kawagoe (川 越 市) di Prefektur Saitama juga disebut “Little Edo” (小 江 戸). Julukan tersebut menyiratkan “Kota yang berkembang seperti Edo (nama lama untuk Tokyo)”, atau “Kota dimana Anda dapat mengalami Periode Edo”.

Hanya beberapa langkah dari Stasiun Kawagoe (川 越 駅) adalah jalan Kurazukuri (Kurazukuri no machinami). “Kurazukuri” mengacu pada salah satu gaya arsitektur tradisional Jepang, di mana dinding luar gudang dibuat dengan tanah liat dan lesung. Bangunan kokoh ini sangat tahan api dan dikatakan selamat bahkan kebakaran besar selama Periode Meiji. Di kota ini dengan bangunan kurazukuri nya wisatawan bisa merasakan suasana jepang zaman dulu.

Bell of Time (時 の 鐘 Toki no kane). Dibangun 400 tahun yang lalu oleh tuan tanah feodal di kota Kawagoe saat itu, Sakai Tadakatsu. hingga saat ini bel terus berdering, mengumumkan waktu di Jalan Kurazukuri. Baru pada tahun 1996 lonceng melodi bell masuk dalam daftar “100 soundscapes of Japan”. Bell of Time memiliki konstruksi kayu, dengan tinggi 16 meter. Bernunyi 4 kali sehari pada pukul 6:00 pagi, pada tengah hari, pukul 15:00 dan 6:00 sore.

Gua Seratus Yoshimi 吉 見 の 百穴

saitama_yoshimi_ageo_2-700x467
photo by : resources.matcha-jp.com

Di Prefektur Saitama ada tempat misterius yang disebut “Gua Seratus Yoshimi” (吉 見 の 百穴 Yoshimi no hyakketsu). Banyak lubang yang digali ke bukit coklat telah dibuat sekitar tahun 501-700 M. Dibayar untuk memiliki 219 lubang secara total, ini adalah kehancuran bersejarah terbesar di Jepang. Memiliki tempat yang mengingatkan pada Cappadocia yang indah di Turki (daerah gersang di Turki, penuh dengan formasi batuan dunia lain) tepat di Saitama agak menakjubkan.

Ditunjuk sebagai salah satu monumen bersejarah Jepang, saat ini terbuka untuk umum, dan pengunjung diperbolehkan memasuki gua. Ketika Anda mendekati gua, Anda akan merasa seperti memasuki dimensi lain. Meski pintu masuk gua tersebut sempit, tapi didalamnya Anda akan leluasa bergerak dan merasa nyaman.

Ketika menuruni bukit, Anda bisa menemukan gua yang penuh luminescent lumut (光 苔 Hikarigoke). Di wilayah Kantō (Jepang Timur), tempat lumut luminescent alami tumbuh sangat langka dan berharga; Luminescent lumut ini dari Gua Seratus Yoshimi ditunjuk sebagai Monumen Alam.

Dalam beberapa tahun terakhir, udara di gua ini telah menjadi kering, sangat mengurangi luminoscent yang mengandung air. Tindakan untuk melestarikan lumut telah dilakukan: mangkuk air telah ditempatkan di dalam gua untuk menjaga tingkat kelembaban. Selain itu, akses ke ujung gua telah dilarang. Meski begitu, pengunjung masih bisa melihat cahaya mekar luminescent lumut.

Kereta Lokomotif Uap Chichibu

chichibu-nagatoro201510115-700x466
photo by : resources.matcha-jp.com

Di kereta api Chichibu, yang mengelola stasiun kereta terdekat ke Taman Hitsujiyama Chichibu (羊山 公園 Hitsujiyama Kōen), Anda dapat melihat kereta lokomotif uap aktif yang disebut “Paleo Express”. Nama “Paleo” berasal dari hewan Paleoparadoxia yang sekarang sudah punah, yang dulunya tinggal di wilayah Chichibu lebih dari 20 juta tahun yang lalu. Paleoparadoxia adalah kata latin untuk “hewan misterius kuno”. Berbagai fosil telah ditemukan di wilayah ini, dan sekarang diketahui bahwa wilayah Chichibu telah berada di bawah lautan. Fosil Paleoparadoxia dianggap langka, hanya ada beberapa saja didunia.

Paleo Express berjalan di sepanjang Stasiun Kumagaya Chichibu Railway (熊 谷 駅) ke Stasiun Mitsumineguchi (三峰 口 駅). Sepanjang jalan adalah Nagatoro Station (長 瀞 駅), dinominasikan sebagai salah satu dari 100 stasiun teratas Kantō. Anda bisa merasakan sejarah panjang dari stasiun ini melalui bangunan yang dibangun menggunakan kayu, yang masih dipertahankan bentuknya sejak pertama kali didirikan.

Dekat Nagatoro adalah “Nagatoro Line Kudari” yang terkenal, (River Boating), sebuah kegiatan yang melibatkan mengendarai perahu kayu ke sungai derum.

Taman Hitsujiyama 羊山 公園, Chichibu

2477--9c3d4f75bece49b650f59248ca3611f5
photo by : d233tsjqri9sf7.cloudfront.net

Taman Hitsujiya (羊山 公園 hitsujiyama kōen) di Chichibu (秩 父 市) adalah sebidang tanah yang luas dimana lebih dari 350.000 jenis shibazakura 芝 桜 (bunga lumut Phlox), dimana tanah seperti tertutupi oleh karpet warna ungu, merah muda, dan putih. Pemandangan indah yang membuat Anda ingin tinggal di sana berjam-jam.

Taman Hitsujiyama terletak di kaki gunung simbolis wilayah Chichibu, Gunung Bukō (武 甲 山 Bukō? Zan), membuat latar belakang gunung yang fantastis saat melihat bunga-bunga indah. Selama Festival Shibazakura (diadakan setiap tahun mulai pertengahan April sampai awal Mei, Shibazakura matsuri), ada kios-kios  yang didirikan di alun-alun tak jauh dari tempat festival di mana Anda dapat membeli souvenir daerah Chichibu dan mencicipi makanan lezat daerah tersebut.

saitama-hitsujiyama-park-shibazakura2-700x466
photo by : resources.matcha-jp.com

Nama “Shibazakura” (芝 桜 Nama Jepang untuk Moss Phlox) berasal dari kemiripan bunganya dengan bunga sakura (桜), tersebar di tanah yang luas seperti halaman (芝 Shiba). 芝 桜 (Shibazakura) “rumput sakura”. Shibazakura Taman Hitsujiyama dapat dinikmati mulai pertengahan April sampai awal Mei setiap tahun.

Festival Prefektur Saitama

matsuri
photo by : www.ctt.tw

Berbagai festival diadakan sepanjang tahun di Prefektur Saitama. Festival Malam Chichibu di prefektur (秩 父 夜 祭 Chichibu yomatsuri) adalah salah satu dari tiga festival pelampung utama Jepang; Dua lainnya adalah Kyoto Gion Festival (京都 祇 園 祭 Kyōto gion matsuri) dan Hidatakayama Festival (飛 騨 高山 祭 Hidatakyama matsuri). (山 車 Dashi) pada dasarnya adalah platform yang diukir dengan rumit yang ditarik (曳 く, “hiku” dalam bahasa Jepang) selama festival, sehingga menghasilkan istilah “Hikiyama matsuri” (曳 山 祭, yang secara harfiah berarti “festival penarik terapung”).

Salah satu ciri festival yang kaya akan sejarah ini adalah kasaboko (笠 鉾), dua payung besar yang dihiasi dengan tombak dan bunga kertas; Termasuk dua tahap pelampung lainnya, total empat pelampung diarak di sepanjang jalan. Festival ini ditunjuk sebagai Properti Budaya Rakyat Intangible yang Penting.

Para pemain dalam festival dihiasi dengan singa, topeng okame (お か め, Dewi kegembiraan) dan topeng hyottoko (ひ ょ っ と こ, karakter lucu yang menggambarkan seorang pria dengan mulut yang mengerut) bergerak mengelilingi jalan Kurazukuri.

Yang utama dari festival Kawagoe harus menjadi “Hikkawase” (曳 っ か わ せ); Banyak yang bersaing satu sama lain dalam pertunjukan “hayashi” (囃 子, pemain seruling, drum dan gong, serta para penari), di mana para peserta mengibarkan lentera ke atas dan meningkatkan suaranya dalam sorak-sorai.

Prefektur Saitama adalah tempat dengan banyak tempat wisata yang menarik. Akses dari Tokyo mudah, dan ada banyak peristiwa yang memikat yang hanya bisa ditemui di Prefektur Saitama. Bagaimana dengan perjalanan ke Saitama dan merasakan keajaiban Anda disana?

Leave a Reply