7 Hal yang harus kamu temui di Harajuku Jepang

Pusat kegemaran street-fashion yang berorientasi pada kaum muda di Jepang berpusat pada area di sekitar Stasiun Harajuku Tokyo.

harajuku by ww.japan-guide.com

Dan ini bukan tren baru. Budaya Harajuku dimulai saat pendudukan Sekutu pascaperang di Jepang, ketika tentara Amerika dan warga sipil tinggal di daerah tersebut. Para pemuda Jepang yang penasaran datang untuk mengalami budaya yang berbeda dan menelusuri barang-barang Barat di toko-toko lokal yang melayani orang Amerika. Akhirnya, perancang busana dan rombongan mereka menetap di daerah itu, menyebut diri mereka “suku Harajuku.” Gerakan ini mendapat dorongan ketika Olimpiade Tokyo 1964 membawa gelombang turis dan toko yang melayani mereka.

harajuku by livejapan.com

Saat ini, daerah Harajuku bukan hanya pusat bagi generasi muda Jepang yang maju mode. Itu juga salah satu pusat mode dunia. Omotesando, salah satu jalan utama, telah dibandingkan dengan Champs-Elysees Paris, dengan Louis Vuitton, Chanel dan Prada baru-baru ini mendirikan toko. Hambatan utama distrik lainnya, Takeshita Street, adalah titik fokus untuk berkumpul setiap hari Minggu oleh pemuda Jepang yang mengenakan berbagai gaya budaya Harajuku. Gaya-gaya ini terus berubah; karena beberapa ditinggalkan, yang lain berevolusi dan banyak yang sering digabungkan. Tetapi ini adalah beberapa gaya yang lebih populer dan bertahan lama yang mungkin Anda lihat :

1. Cosplay

Cosplay, atau “permainan kostum,” melibatkan asumsi karakter tokoh terkenal dari film, permainan, band atau manga (buku komik). Ini berarti tidak hanya berdandan dalam kostum untuk melihat bagian, tetapi juga berperan.

by ww.idntimes.com

2. Lolita

Gaya ini tidak membawa konotasi seksual Barat yang ditimbulkan oleh istilah “Lolita”, alih-alih mewujudkan tampilan sederhana berdasarkan mode zaman Victoria. Lolita yang khas memakai rok selutut berbentuk cupcake dengan rok dan stocking setinggi lutut, meskipun gaya itu sering kali mencakup rok panjang penuh, korset, dan hiasan kepala.

lolita by japanesestation.com

3. Punk

Terinspirasi oleh era punk-rock, gaya punk menampilkan semua ciri khas pemberontakan: kulit, tindikan, rantai, ritsleting dan sepatu bot, dengan pakaian yang umumnya berwarna gelap atau kotak-kotak.

by monster-bego.blogspot.com

4. Gyaru

Sebuah istilah yang ditransliterasikan dari kata bahasa Inggris “gal,” gaya gyaru dilambangkan dengan kekanak-kanakan, penampilan feminin, sering dilihat sebagai karikatur remaja khas Amerika. Rambut yang diputihkan atau dicat, dan riasan serta kuku yang dihias dengan indah adalah keharusan. Gaya pakaian berbeda-beda, berdasarkan pada sub-gaya gyaru yang dipilih.

by www.tofugu.com

5. Ganguro

Gaya ganguro (secara kasar diterjemahkan sebagai “wajah hitam”) membawa gaya gyaru girly-glam ke tingkat yang sama sekali baru. Anda dapat memberi tahu seorang gadis ganguro dengan tan buatannya yang dalam, rambut yang diwarnai oranye, pirang atau perak dan mata hitam yang dikelilingi oleh perona mata putih. Tampilan ini sering diakses oleh permata wajah dan stiker, bulu mata palsu, sepatu platform dan pakaian berwarna cerah.

y soranews24.com

7. Yamanba / Manba

Seolah-olah ganguro tidak cukup konvensional, gaya yamanba dan manba membawa ganguro ke tingkat yang lebih ekstrem. Tan jauh lebih gelap, seringkali cokelat; riasnya bahkan lebih radikal, hampir seperti badut; warna rambut biasanya neon, sering di gimbal. Nama gaya ini, secara mengejutkan, berasal dari “Yama-uba,” kulit gunung dari cerita rakyat Jepang.

by mykindofjapan.wordpress.com

Related Post

Baca Artikel :   Spot Instagramable di Tokyo yang Akan Mempercantik Feed Anda
%d blogger menyukai ini: