Nara Pilihan Liburan Anti Mainstream di Jepang

Ibukota permanen pertama Jepang didirikan pada tahun 710 di Heijo, kota yang sekarang dikenal sebagai Nara . Ketika pengaruh dan ambisi politik dari biara-biara Buddha yang kuat di kota itu tumbuh menjadi ancaman serius bagi pemerintah, ibukota dipindahkan ke Nagaoka pada 784 dan beberapa tahun kemudian ke Kyoto.

by www.annees-de-pelerinage.com

Nara terletak kurang dari satu jam dari Kyoto dan Osaka. Karena masa lalunya sebagai ibukota permanen pertama, ia tetap penuh dengan harta bersejarah, termasuk beberapa kuil tertua dan terbesar di Jepang.

Nara bisa menjadi salah satu lokasi unik yang bisa dikunjungi , ini dia salah satu rekomendasi liburan di Nara dalam satu hari !

Sesampainya  di Nara, Anda bisa sewa yukata atau kimono dan mulailah berjalan santai ke Nara Park. Jangan lupa untuk mengunjungi Kuil Kofuku-ji, Kuil Himuro, dan Museum Nasional Nara di sepanjang jalan. Untuk makan siang, makan di restoran Shizuka yang berusia 50 tahun yang terkenal sangat dianjurkan. Cobalah Kamameshi, nasi pot tradisional Jepang dengan rasa yang ringan.

by traveljepang.co.id

Kunjungi Kasuga-taisha dan Todaiji di sore hari, lalu beri makan rusa liar di Taman Nara. Jika Anda masih punya waktu, Anda dapat memilih untuk mendaki ke puncak Bukit Wakakusa untuk menyaksikan matahari terbenam dan menikmati pemandangan malam Nara yang menakjubkan.

Dalam perjalanan pulang, cobalah hidangan Jepang di Higashimuki Shopping Street — belut bakar di atas nasi dan mie Udon sangat lezat!

Selain itu ada beberapa lokasi yang bisa Anda kunjungi di Nara :

  1. Todaiji Temple

Todaiji (Kuil Timur Besar) adalah salah satu kuil paling terkenal dan signifikan secara historis di Jepang dan tengara Nara. Kuil ini dibangun pada tahun 752 sebagai kuil kepala dari semua kuil Buddha provinsi di Jepang dan tumbuh sangat kuat sehingga ibu kota dipindahkan dari Nara ke Nagaoka pada tahun 784 untuk menurunkan pengaruh kuil pada urusan pemerintahan.

Baca Artikel :   Berencana Liburan Ke Hokkaido Jepang Di Musim Panas? 7 Tempat Wisata Musim Panas di Hokkaido Ini Patut Anda Coba
  • Horyuji Temple

Kuil Horyuji didirikan pada tahun 607 oleh Pangeran Shotoku, yang dikreditkan dengan promosi awal agama Buddha di Jepang. Horyuji adalah salah satu kuil tertua di negara itu dan berisi struktur kayu tertua yang bertahan di dunia. Itu ditetapkan sebagai situs warisan dunia pada tahun 1993. Lahan candi Horyuji luas dan dipisahkan menjadi dua kawasan utama, Wilayah Barat (Saiin Garan) dan Wilayah Timur (Toin Garan).

  • Taman Isuien

Isuien adalah taman Jepang yang menarik dengan berbagai fitur, seperti penggunaan Gerbang Nandaimon Kuil Todaiji dan Gunung Wakakusayama sebagai “pemandangan pinjam”. Isuien berarti “taman yang didirikan di atas air”, dan nama taman tersebut berasal dari fakta bahwa kolamnya diberi makan oleh Sungai Yoshikigawa kecil yang berdekatan. Taman Yoshikien terletak tepat di seberang sungai.

  • Kebun Raya Nara

Taman ini didirikan pada tahun 1880 di pusat kota Nata, lokasi yang menghubungkan banyak lokasi wisata di kota Nara termasuk Todaiji, Kasuga Taisha, Kofukuji dan Museum Nasional Nara. Anda bisa bertemu dengan ratusan rusa yang berkeliaran secara bebas dan umumnya tidak takut dengan para pengunjung. Dalam kepercayaan agama Shinto,rusa ini merupakan wujud dari dewa dewa mereka, ada  hampir 1.200 rusa Nara telah menjadi simbol kota juga telah ditetapkan sebagai warisan alam.

  • Naramachi

Naramachi adalah bekas distrik pedagang Nara, di mana beberapa bangunan dan gudang tempat tinggal tradisional dilestarikan dan dibuka untuk umum. Butik, toko, kafe, restoran, dan beberapa museum kini berjejer di jalur sempit distrik itu.

Banyak bangunan Naramachi di Zaman Edo dan sebelumnya adalah machiya, “rumah kota” yang panjang dan sempit yang berfungsi baik sebagai toko maupun tempat tinggal para pedagang lokal. Bagian depan toko machiya sering dibuat sempit untuk menghemat pajak, yang biasanya dihitung pada akses jalan properti daripada total area. Saat ini, segelintir machiya telah dilestarikan dibuat terbuka untuk umum sebagai museum.

Related Post

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: